PKK

Mengenal Jenis – Jenis Power Supplai Komputer

Jenis – Jenis Power Supplai Komputer, Power Supply Komputer atau Power Supply Unit (PSU) merupakan
bagian dari komputer yang memegang peranan penting, yaitu untuk mensuplai daya
ke semua perangkat komputer. Suplai daya komputer biasanya terpasang pada casing
komputer dan berbentuk persegi. Fungsi dari perangkat keras komputer ini adalah
untuk mengubah arus bolak-balik (alternating current) menjadi arus searah
(direct current), yang nantinya dapat mendayai perangkat keras komputer seperti
harddisk, motherboard, ruang CD, floppy disk dan perangkat keras lainnya. Aneka
ragam.

Sistem tenaga mengubah daya 120V standar menjadi bentuk
listrik yang dibutuhkan oleh perangkat komputasi seperti motherboard dan hard
drive, yang biasanya membutuhkan setidaknya daya 5V, dan kipas angin, yang
membutuhkan daya 12V.

Jenis – Jenis Power Supplai Komputer

Ada 2 jenis power pack yang dikenal saat ini, dengan kedua
jenis power pack tersebut memiliki perbedaan yang cukup besar. Dua jenis suplai daya adalah:

1. Power Supply AT

Suplai daya jenis ini adalah jenis komponen yang digunakan
pada komputer generasi pertama seperti komputer Pentium II dan Pentium III. Suplai daya ini pertama kali diperkenalkan pada tahun 1997, dan sekarang
penggunaan suplai daya jenis ini pada peralatan komputer hampir tidak digunakan.
Produsen komputer bergerak menuju penggunaan suplai daya yang lebih efisien dan
kompleks.

Suplai daya AT memiliki 8 terminal output yang terhubung ke
motherboard komputer. Tombol ON dan OFF pada suplai daya jenis ini terhubung
langsung ke casing komputer, sehingga mematikan komputer harus dilakukan secara
manual dengan menekan tombol power.

2. Power Supply ATX

Suplai daya ATX Ini adalah jenis catu daya generasi terbaru
yang memiliki desain yang lebih kompleks dan penyaluran energi listrik yang
lebih efisien. Selain itu, pengoperasiannya dapat dikendalikan oleh sebuah
perangkat lunak (software) pada komputer. Misalnya menggunakan sleep mode,
standby mode atau saat ingin mematikan komputer.

Generasi komputer yang menggunakan suplai daya jenis ini
selama ini adalah Pentium III. Berbeda dengan catu daya AT, catu daya ATX
memiliki sekitar 20 hingga 24 terminal keluaran yang terhubung ke motherboard
komputer.

Bagian Serta Fungsi dari Power Supply

Seperti yang sudah kita ketahui, power supply merupakan
komponen yang berperan sebagai sumber tenaga bagi semua perangkat keras
(hardware) pada komputer yaitu dengan mengubah arus bolak-balik menjadi arus
searah. Catu daya suatu unit komputer terdiri dari beberapa konektor yang
berfungsi sebagai outlet catu daya. Masing-masing konektor tersebut memiliki
fungsi dan perannya masing-masing sesuai dengan perangkat komputasi yang
dialiri daya, seperti:

1. Konektor motherboard ATX 20/24 pin

Ini adalah konektor yang terhubung langsung ke motherboard
komputer dan memiliki fungsi memberi daya pada perangkat.

2. Koneksi 4/8-pin 12V

Ini adalah komponen catu daya komputer yang menyediakan daya
ke prosesor. Komponen ini biasanya terdapat pada komputer Pentium IV dan
komputer server.

3. Kabel daya AUX 6 pin

Sedangkan konektor yang satu ini berperan sebagai pemasok
daya untuk VGA card tipe PCIe, yang membutuhkan daya lebih saat komponen sedang
berjalan.

4. Konektor 4-pin periferal

Ini adalah konektor yang memasok daya ke beberapa komponen
komputer utama seperti hard drive, kipas casing, baki CD, dan komponen lainnya.

5. Kabel daya floppy

Meskipun sangat kecil, komponen ini merupakan bagian dari suplai daya yang bertanggung jawab untuk menyalakan floppy disk.

6. Kabel daya SATA

Suplai daya berbagai komponen yang memiliki koneksi SATA,
seperti: B. Ruang CD SATA atau hard drive SATA, dilakukan melalui bagian
komponen suplai daya ini.

Selain sebagai pemasok listrik, fungsi lain dari power supply
adalah untuk menstabilkan aliran listrik di komputer. Sebagai sarana yang
berperan sebagai stabilizer, catu daya memegang peranan penting, seperti: B.
melindungi perangkat catu daya dari tegangan berlebih dan melindungi perangkat
dari arus listrik berlebih.

Kerusakan pada Power supply

Power supply merupakan salah satu organ vital yang dimiliki
komputer Anda, sehingga ketika perangkat mengalami masalah. Hal ini dapat
mempengaruhi kinerja komputer, i. H. perangkat komputer lain tidak dapat
dioperasikan. Lalu apa masalah yang mungkin Anda temui saat menyalakan komputer
Anda?

Kerusakan pada power supply komputer ditandai dengan PC
tidak menunjukkan reaksi setelah menekan tombol ON pada CPU, mis. misalnya.:

  • Monitor kosong.
  • Lampu kontrol pada CPU tidak menyala.
  • Kipas catu daya tidak bekerja.
  • Jika Anda mengalami masalah ini di komputer Anda, inilah
    yang perlu Anda lakukan:
  • Pastikan kabel yang terhubung ke sumber listrik terhubung
    dengan benar.
  • Pastikan sakelar hidup/mati di bagian belakang catu daya
    telah dihidupkan.
  • Jika kabel tersambung dengan benar dan catu daya
    dihidupkan, ini menunjukkan bahwa catu daya telah rusak. Yang harus Anda
    lakukan adalah mengganti adaptor daya dengan yang baru. Namun, yang perlu Anda
    ingat adalah Anda harus berhati-hati saat memasangnya.

Penggunaan Power supply

Fungsi utama power pack adalah untuk menyediakan dan
mengatur arus listrik.Pada dasarnya, fungsi power pack dapat ditemukan di semua
model dengan fitur tambahan tergantung pada jenis perangkat. Catu daya dapat
disesuaikan untuk mengubah tegangan naik atau turun, mengubah daya ke DC, atau
menyesuaikan daya untuk tegangan keluaran yang lebih halus.

Banyaknya kegunaan catu daya dapat memenuhi berbagai
kebutuhan listrik. Diantara mereka:

  • Bisa menaikkan atau menurunkan tegangan, dengan trafo,
    kita dapat mengubah tegangan menjadi AC/DC sesuai kebutuhan.
  • Memberikan beberapa cara atau metode berbagi tegangan agar
    bisa memenuhi persyaratan peralatan listrik.
  • Merubah tegangan AC menjadi tegangan DC dengan penyearah
    setengah gelombang atau bisa gelombang penuh.
  • Filter atau filter tegangan DC yang tidak stabil menjadi
    tegangan DC yang stabil untuk kebutuhan perangkat.
  • Mengatur catu daya keluaran secara proporsional dengan
    beban yang diterapkan.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button