PKK

Pengertian Heatsink dan Fungsi, Beserta Cara Kerjanya pada Komputer

Pengertian Heatsink dan Fungsi, Beserta Cara Kerjanya pada
Komputer
, Ketika kita berbicara tentang elektronika, yang kita
pikirkan adalah komponen yang mengandung listrik. Ternyata setiap komponen
elektronik memiliki kondisi pengoperasiannya masing-masing agar dapat digunakan
secara optimal dan aman.

Pengertian Heatsink 

Salah satu hal penting dari komponen yang ada adalah
temperatur. Suhu yang berasal dari komponen komputer menentukan kinerja
komponen tersebut.

Di dalam komputer sendiri terdapat 2 komponen yang sangat
penting atau berperan penting saat melakukan pekerjaan berat seperti CPU yang
melakukan operasi aritmatika program dan VGA yang berperan sebagai GPU.

Sebagai hasil dari kinerja tinggi yang diberikan oleh dua
komponen, yaitu peningkatan suhu perangkat komputasi. Agar kedua komponen
tersebut tetap stabil agar dapat bekerja dengan baik, diperlukan suatu
perangkat yang dapat mendinginkannya. Kami menyebut perangkat ini radiator.

Komponen Penyusun

Oke, mari kita mulai dengan mendefinisikan heatsink.
Heatsink dapat didefinisikan sebagai perangkat pendingin yang berada di dalam
komputer atau laptop. Radiator dapat dibuat dari aluminium atau tembaga.

Keberadaan perangkat ini bertujuan untuk mendinginkan
prosesor yang suhunya meningkat karena tingginya kinerja perangkat lain. Jadi,
peran heatsink adalah menyerap panas dari CPU.

Biasanya alat ini dipadukan dengan penggunaan fan atau kipas
angin pada komputer atau laptop untuk mengoptimalkan penyerapan panas. Proses
optimasi dilakukan dengan membuang panas dari heatsink ke bagian luar CPU. Cara
ini pasti akan meningkatkan kinerja komputer Anda.

Fungsi Heatsink

Fungsi dari heatsink sendiri adalah untuk mengatur suhu
seluruh komponen komputer dan laptop yang memiliki performa tinggi dan
menghasilkan energi panas yang banyak. Tugas utama radiator adalah:

  • Menjaga suhu komponen CPU dan VGA karena kedua komponen
    ini sangat penting dalam menjaga suhunya.
  • Agar program-program yang terinstal di komputer atau
    laptop dapat berfungsi dengan baik dan sesuai dengan kinerja optimal komponen
    tersebut.
  • Fungsi lain dari heatsink, selain mendinginkan
    komponen-komponen penting komputer dan laptop, adalah untuk menjaga kesehatan
    perangkat agar dapat berfungsi.

Jadi kalau heatsink jelek, bisa dipastikan performa atau
kesehatan CPU juga jelek. Jadi, jangan menambah beban komputer dengan
meningkatkan daya atau kinerja program yang diinstal.

Sekalipun heatsink bermasalah, karena komputer biasanya
diberi kode keamanan, yang ada di sistem BIOS, kita tidak dapat mengontrol
komputer dan laptop. Kode mendeteksi anomali pada perangkat komputasi.

Perangkat komputasi akan secara otomatis melakukan shutdown
otomatis ketika suhu CPU terlalu tinggi. Hal ini dilakukan agar tidak merusak
komponen.

Jika komputer atau laptop Anda tiba-tiba restart sendiri,
maka Anda patut curiga bahwa heatsink yang ada sudah berkurang performanya.

Jika hal ini sering terjadi pada komputer atau laptop Anda,
disarankan agar Anda mengganti heatsink agar komponen di dalam komputer tetap
utuh.

Cara Kerja Heatsink

Prinsip kerja heatsink sendiri terbagi menjadi dua jenis,
yaitu heatsink aktif dan heatsink pasif. Pada dasarnya heatsink bekerja dengan
memindahkan panas dari komponen komputer seperti CPU dan VGA ke udara.

Perpindahan panas dari komponen komputer ini mengembalikan
kinerja komputer ke kondisi optimal. Proses perpindahan panas melalui radiator
dilakukan melalui kombinasi metode konduksi dan konveksi.

Secara umum, heatsink adalah kumpulan komponen logam
komputer atau laptop dan kipas. Penggunaan logam pada radiator karena
konduktivitas termalnya yang tinggi.

Dengan demikian, panas dapat dipindahkan dari komponen CPU
dan VGA ke logam secara konduksi. Panas yang diserap oleh heatsink metal
kemudian dibuang ke udara dengan bantuan kipas heatsink.

Namun, jika heatsink cair digunakan, panas dapat dipindahkan
dari komponen CPU dan VGA ke cairan dingin. Jadi heatsink pada CPU dan VGA
berbeda.

  • Dengan VGA, biasanya terdapat cukup banyak logam. Semakin
    tinggi kekuatan VGA Anda, semakin kuat logam yang melekat padanya. Hal ini
    dikarenakan panas yang dihasilkan cukup besar.
  • Biasanya, selain logam pada heatsink, VGA juga memiliki
    kipas yang terpasang pada heatsink. Heatsink dengan kipas seperti itu disebut
    heatsink pasif. Mengapa disebut radiator pasif? Karena radiator jenis ini
    memiliki kipas yang terhubung langsung dengan rangkaian besi radiator.
  • Sedangkan heatsink CPU tidak memiliki kipas yang langsung
    terhubung ke CPU. Jika Anda membuka heatsink pada CPU, Anda akan menemukan CPU
    dilindungi oleh paste. Pasta di sini adalah heat sink yang terkandung dalam
    cairan pembawa. Kemudian, panas yang dihasilkan oleh CPU dipindahkan ke pasta
    CPU dan dipindahkan ke heatsink logam di atasnya.

Heat sink pada prosesor sekarang disebut sebagai heat sink
aktif. Mengapa? karena kipas heatsink tidak langsung terintegrasi ke perangkat
atau prosesor yang akan didinginkan. Berbeda dengan pemanas VGA, heatsink
perangkat berbasis prosesor memiliki kipas yang menarik daya dari sambungan ke
motherboard, bukan dari prosesor.

Komponen Penyusun Heatsink

Radiator bukanlah perangkat independen, tetapi terdiri dari
banyak komponen. Komponen berikut membentuk radiator: 

1. Silver atau Perak dan Emas

Komponen ini memiliki konduktivitas yang tinggi, namun
karena harganya yang sangat tinggi, pabrikan tidak menjual perangkat pendingin
atau heatsink dengan bahan dasar ini.

2. Copper atau tembaga

Tembaga sendiri memiliki konduktivitas yang cukup tinggi dan
baik dalam menyerap panas. Tembaga memiliki sifat menyerap panas dengan mudah
dan cepat, tetapi tembaga tidak dapat melepaskan panas dengan cepat, sehingga
dapat terjadi penumpukan panas di satu tempat.

Kerugian lain dari tembaga adalah komponen ini sedikit lebih
berat daripada komponen lain seperti aluminium. Harga tembaga sendiri cukup
tinggi, dan proses produksinya rumit.

3. Aluminium

Aluminium memiliki konduktivitas yang relatif rendah,
sehingga penyerapannya jauh dari ideal. Di sisi lain, aluminium memiliki
keunggulan yaitu dapat menghilangkan panas dengan baik. Harga aluminium sendiri
cukup murah, dan komponen ini ringan.

4. Penggabungan

Kombinasi dua bahan tembaga dan aluminium merupakan komponen
yang baik. Tembaga menyerap panas dengan baik dan aluminium menghilangkan panas
dengan baik. Biasanya, pabrikan pendingin sering menggunakan kombinasi kedua
bahan ini. 

Jadi bisa dibayangkan bagaimana keadaan komputer tanpa heatsink
yang bagus. Setelah beberapa saat, komputer akan mengalami penumpukan panas.

Walaupun heatsink dalam keadaan tidak sehat, yaitu rusak,
kita bisa mengetahuinya dari komputer yang cepat panas lalu tiba-tiba mati.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button