PKK

Mengenal Apa itu Linux dan Sejarah Perkembangannya Yang Perlu Di Perhatikan

Mengenal Apa itu Linux dan Sejarah Perkembangannya, Linux adalah sistem operasi yang digunakan di banyak bidang,
tidak hanya dalam teknologi, tetapi juga di pesawat SpaceX Falcon 9 yang sedang
dalam misi ke Mars.

Data November 2020 mengklaim bahwa 500 superkomputer di
seluruh dunia menjalankan sistem operasi Linux 100%!

Tidak mengherankan, Linux mendapat gelar: Sistem Operasi
Paling Aman, Andal, dan Bebas Bug + Sistem Operasi yang Aman dan Bebas Repot.

Artikel ini memberikan jawaban atas informasi Linux terbaru
yang perlu Anda ketahui. Dimulai dari pengertian Linux, fitur, fakta unik,
sejarah, pro dan kontra.

Apa itu linux

Linux adalah sistem operasi seperti Windows, macOS, Android
dan iOS. Sistem operasi Arti : Perangkat lunak yang bertugas untuk mengontrol
perangkat keras komputer.

Ada tujuh bagian dalam sistem operasi ini, yaitu:

1. Pengisi daya

Ini memainkan peran dalam memuat (menyalakan dan mematikan)
komputer. Bootloader terlihat saat Anda menyalakan komputer/laptop.

2. Inti

Kernel, mengirim perintah, menangani prosesor, memori, dan
semua perangkat yang terhubung dikendalikan oleh kernel. Sekali lagi, inti
adalah inti.

3. Sistem inisialisasi

Subsistem Linux mengontrol daemon.

4. Setan (komputer)

Proses latar belakang (pengguna tidak melihatnya): Daemon
dimulai saat pengguna beralih dari laptop / komputer ke desktop.

5. Server grafis

Subsistem yang tugasnya menampilkan gambar/grafik disebut
juga server X/server Y.

6. Lingkungan desktop

Bagian yang terlihat dan dapat diubah/diedit oleh pengguna.
GNOME, Cinnamon, Mate, Pantheon, Enlightenment, KDE, Xfce adalah DE untuk
dipilih.

Aplikasi ke-7

Seperti halnya macOS, iOS, dan Windows, Anda dapat mengunduh
aplikasi ke lokasi khusus yang disediakan oleh distribusi (setiap distribusi
memiliki sumbernya sendiri).

Ketujuh bagian dari sistem operasi yang tercantum di atas
saling berhubungan, tidak dapat dipisahkan.

Open Source Internet (The Bazaar Model) Pertama

Open source berarti Anda dapat (1) menggunakan (2)
mempelajari dan memodifikasi (3) menyalin dan membagikan (4) memodifikasi dan
menjual ke publik.

Linux didistribusikan secara gratis di bawah GNU General
Public License (GPL). Pada dasarnya, sistem operasi Linux merupakan alternatif
dari sistem operasi MINIX yang merupakan sistem operasi mirip Unix.

Catatan. Ide untuk model Marketplace muncul setelah Eric S.
Raymond menulis esai yang membahas pengamatannya terhadap pengembangan kernel
Linux.

Dukungan Komunitas

Sebagian besar komunitas Linux terdiri dari pengembang
amatir. Mereka adalah sekelompok orang yang bersemangat tentang promosi
pembangunan tanpa pamrih.

Ini dibuktikan dengan pembukaan inti yang tidak sepenuhnya
diungkapkan. Siapa pun yang ingin berkontribusi atau sekadar memeriksa
perkembangannya dapat melihat milis publik.

Prinsip keterbukaan dan kemajuan bersama telah diterapkan
sejak yayasan hingga saat ini. Pada 2017, 15.637 pengembang dari 1.513
perusahaan berkontribusi aktif.

Rakitan bersama menunjukkan bahwa ini bukan sistem operasi
sederhana. Ekosistem dikelola dengan baik: API tanpa batas, arsitektur
jaringan, dan pusat data modern.

Kegunaan dan Fungsi

Fokus produksi awalnya pada infrastruktur dan pembuatan
data.

Waktu akan menunjukkan potensinya, ditambah dukungan
developer yang selalu membantu dan membantu agar tetap berjalan.

Teknologi yang didukung oleh Linux, termasuk:

• Kubernetes: Dikembangkan oleh Google, saat ini dikelola
oleh Cloud Native Computing Foundation.

• OpenStack: Disediakan oleh Rackspace Technology.

• OpenDaylight: Disediakan oleh Linux Foundation.

• Docker: Aplikasi PaaS (platform sebagai layanan)

• Buka vSwitch (OVS): Perangkat lunak sumber terbuka.

• Google Drive: penyimpanan cloud (Google LLC).

• Dropbox: penyimpanan cloud (Dropbox dan Moovly).

• Thunderbird: platform email (Mozilla).

Dalam hal teknologi, jangan lupakan smartphone Android. Pada
tahun 2018, Android menguasai pasar smartphone sebesar 75,16% dan terus tumbuh
di tahun berikutnya.

koneksi Linux?

Ya, karena Android dibangun di atas versi modifikasi dari
kernel Linux. Berdasarkan data ini kami dapat mengatakan: 4 dari 5 smartphone
berjalan di Linux.

Distribusi

Tidak ada vendor yang membeli dan menjual sistem operasi
Linux (karena kode sumbernya gratis). Komponen Linux digunakan sebagai
“paket” yang dapat didistribusikan ulang yang disebut
“Distribusi-Linux”.

Siapapun, tanpa kecuali, dapat membuat distribusi Linux. 6
distro yang ada dan popularitasnya di dunia:

• Red Hat: Paling umum di Bangladesh dan Nepal.

• SuSE: lebih umum di Rusia dan Republik Ceko.

• Ubuntu: lebih tersebar luas di Italia dan Kuba.

• Debian: yang paling populer di Kuba.

• Slackware: Paling populer di Bulgaria dan Indonesia.

• Fedora: Paling populer di Sri Lanka dan Bangladesh.

Distribusi yang disebutkan di atas juga merupakan contoh
dari sistem operasi ini. Tambahan: Indonesia menempati urutan kelima dalam
peringkat negara dengan prevalensi tertinggi – menurut Pingdom.

Artinya: di Indonesia banyak sekali penggunanya yang tidak
kalah dengan negara lain

Kelebihannya

1. Gratis! Benar-benar gratis!

Anda tidak perlu membeli lisensi untuk menggunakan Linux.

2. Cocok untuk pemula

Semakin banyak pengguna reguler; Linux tidak hanya digunakan
oleh programmer.

Hanya di Indonesia banyak pengguna sistem operasi ini
(urutan kelima setelah India, Kuba, Rusia dan Republik Ceko).

3. Perlindungan terhadap serangan dunia maya

Keamanan Linux dapat dinilai dari “kesulitan”
pengembang dalam memperbarui setiap kali ada masalah.

Selain itu, digunakan oleh pemerintah di banyak negara di
dunia (Cina, Turki, Rusia, Venezuela, Austria, dan bahkan Amerika).

4. Performa lebih tinggi dari sistem operasi lain

Anda akan merasakan kinerja tinggi Linux selama proses
instalasi dan pengunduhan. Sistem operasi Linux sendiri dikenal ringan dan
tidak memerlukan perangkat keras “ajaib” apapun untuk menggunakannya.

5. Banyak opsi penyebaran

Distribusi Linux sangat bervariasi: pengguna dapat
menyesuaikannya berdasarkan karakteristik individu dan tujuan penggunaan.

Catatan: Perubahan yang terlihat di setiap penerapan
memengaruhi tampilannya (lingkungan desktop), aplikasi default, dan aplikasi
opsional.

6. Cocok untuk programmer

Ini memiliki terminal bawaan (baris perintah) yang kuat,
kaya fitur, dan memiliki kemampuan skrip yang lebih baik daripada sistem
operasi lain, sehingga cocok untuk para insinyur.

7. Komunitas yang lebih besar

Setiap distro memiliki forum atau saluran media sosial
khusus seperti grup Facebook: Ubuntu Indonesia, Kali Linux Indonesia, Linux
Mint Indonesia dan banyak lagi.

Kekurangannya

1. Aplikasi sedikit

Aplikasi populer yang berjalan di Windows dan macOS belum
tentu berjalan di Linux. Keterbatasan aplikasi adalah salah satu kelemahan
terbesar dari Linux.

Banyak pengembang aplikasi memilih untuk tidak mem-porting
aplikasi mereka untuk berjalan di Linux, alasannya: penggunanya tidak sebanyak
Windows dan macOS.

2. Kegagalan perangkat keras

Seperti aplikasi, perangkat keras yang berjalan di macOS dan
Windows belum tentu berjalan di Linux.

Jika Anda menggunakan keyboard, mouse, atau headset tertentu
yang memerlukan driver, Anda mungkin mengalami masalah dengan sistem operasi
Linux Anda.

3. Beberapa basis data game

Statista melaporkan saat ini ada 4.080 game di Steam yang
bisa dimainkan lewat Linux (data 2018).

Dibandingkan dengan total ketersediaan game di Steam pada
tahun 2021 yang lebih dari 23.000 game, game Linux di Steam sangat sedikit.

Sebagian besar pengembang game tidak menjadikan Linux
sebagai sistem operasi utama untuk game mereka.

Tentu saja, meskipun ada developer yang membuat game untuk
Linux, kualitasnya akan lebih buruk dari OS lain karena keterbatasan
software/hardware.

Setelah membahas pro dan kontra, pembahasan selanjutnya
adalah sejarah Linux.

Sejarah Linux

Sebagai mahasiswa di Universitas Helsinki, Torvalds
mengembangkan Linux dengan tujuan menciptakan sistem yang mirip dengan MINIX,
sistem operasi mirip Unix yang populer pada saat itu.

Sejarah Linux berawal dari ketidakpuasan Torvalds terhadap
komputer (PC) miliknya yang menggunakan sistem operasi MS-DOS (milik
Microsoft). Torvalds lebih menyukai mesin Unix.

Dia memutuskan untuk membuat Unix versi PC-nya sendiri. Dia
telah memposting apa yang dia kerjakan secara online.

Penciptaan Linux benar-benar terinspirasi oleh sistem
operasi Unix, bahkan Linux memiliki “rasa” untuk Unix – namun, Linux
tidak menggunakan kode sumber Unix sama sekali.

Pada bulan September 1991, Linus Torvalds, bersama dengan
Free Software Foundation (FSF), merilis kernelnya – versi 0.01.

Kernel ini kemudian dimasukkan ke dalam proyek GNU dan
dibentuk dengan nama: GNU/Linux – Linux.

Kebangkitan Linux pada 1990-an

Linux berkembang pesat berkat pengembang amatir.

Individu dan organisasi bersaing dengan pikiran terbuka
untuk mengembangkan Linux.

Linux diwujudkan sebagai sistem operasi yang efisien, andal,
dan bebas bug. Linux juga sering dipasangkan dengan Apache dan web server open
source.

Pada tahun 90-an juga dikembangkan distribusi Linux yang
populer yaitu: Slackware, Red Hat, Debian Linux (dirilis tahun 1993 –
distribusi Linux tertua).

Fakta tentang Linus Torvalds

Di bidang teknologi tinggi, nama Linus Torvalds setara
dengan Bill Gates dan Steve Jobs. Tiga pria yang mengubah industri teknologi
selamanya.

1. Lahir 28 Desember 1969, Torvalds di Capricorn!

2. Tulis kode sumber 100% Linux versi pertama.

3. Masukkan daftar inovator berusia di bawah 35 tahun
menurut MIT.

4. Steve Jobs ditawari pekerjaan dan bergabung dengan Apple
pada tahun 2001, Torvalds menolak.

5. Kekayaan bersih $150 juta – pendapatan tahunan $10 juta.

6. Buat kontrol versi Git pada tahun 2005.

7. Dia memiliki pendidikan militer – letnan!

Maskot Linux

Maskot Linux adalah penguin duduk bernama Tax.

Dibuat oleh Larry Ewing pada tahun 1996. Filosofi Tux:
(T)orvalds (U)ni(X) – Ada yang mengatakan Tux adalah kependekan dari Tuxedo.

Asal Usul nama Linux

Freax adalah nama asli dari proyek ini. Ari Lemmke, rekan Torvalds
di Universitas Helsinki, tidak dapat menemukan nama yang cocok untuk Freaks.

Tanpa seizin Linus, Ari Lemmke yang saat itu menjadi relawan
administrator FTP mengubah nama dari Freax menjadi Linux.

Pada awalnya, Torvalds tidak setuju: Dia pikir menamai
ciptaannya dengan nama dirinya terdengar egois. Namun, dia akhirnya memilih
nama Linux dan masih digunakan sampai sekarang.

Linux adalah bagian dari “tritunggal suci sistem
operasi global” yang menyertai Windows dan MacOS. Contohnya adalah sistem
operasi Linux: salah satu jalan menuju sukses dalam dunia pengembangan
perangkat lunak adalah open source.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button