PKK

Pengertian BIOS Komputer dan Fungsinya Secara Lengkap

Pengertian BIOS Komputer dan Fungsinya Secara Lengkap, BIOS adalah firmware dalam sistem komputer yang
menginisialisasi perangkat keras (hardware) saat komputer dihidupkan (boots)
dan menyediakan layanan (execution service) untuk menjalankan perangkat keras
sistem operasi atau perangkat lunak lain saat komputer dihidupkan. 

Pengertian BIOS Komputer dan Fungsinya Yang Jarang Di Ketahui

A. Definisi BIOS (Basic Input/Output System)

BIOS
(ditulis sebagai By-oss) singkatan dari “Basic Input/Output System”.
BIOS pertama kali diperkenalkan pada tahun 1975 oleh “Gary Kidal”
pada sistem operasi C/PM (Control/Program Monitor). Dia juga menjelaskan fungsi
BIOS dari inisialisasi hingga booting teknis dalam dokumentasi.

Firmware BIOS komputer disimpan dalam chip BIOS pada
motherboard dalam bentuk flash ROM, EEPROM, atau memori flash NAND. Firmware
adalah jenis perangkat lunak kecil yang disimpan pada perangkat keras tertentu
(biasanya semacam ROM) dan ditulis dalam bahasa pemrograman mesin untuk
mempercepat interaksi dengan perangkat keras.

B. Fungsi BIOS komputer

Berikut ini adalah 4 fungsi BIOS pada komputer, antara lain
fungsi operasional, fungsi ekspansi, fungsi layanan sistem operasi, dan fungsi
konfigurasi.

1. Fungsi Power On

Fungsi power on digunakan oleh BIOS untuk menginisialisasi
sistem komputer saat dihidupkan hingga mengaktifkan perangkat boot, seperti
hard drive yang berisi sistem operasi. Berikut adalah beberapa hal yang
dilakukan BIOS dalam hal fitur operasional.

  • Mulai administrasi sistem (Luncurkan Sistem)

Seri prosesor Intel awal memiliki alamat fisik (000FFFF0h)
di memori komputer untuk menjalankan BIOS. Perkembangan selanjutnya adalah
prosesor komputer dapat menghasilkan alamat buatan (alamat logis) untuk
menjalankan BIOS dari ROM tempat penyimpanannya.

Saat BIOS diaktifkan di memori oleh prosesor setelah tombol
daya ditekan (“boot dingin”), BIOS melakukan uji mati mandiri (POST).
Proses ini bertujuan untuk memverifikasi perangkat dalam sistem komputer antara
lain: memverifikasi kode BIOS, RAM, CPU, VGA, mengidentifikasi perangkat keras
I/O, mendeteksi perangkat lain yang ada seperti hard drive. Informasi ini
biasanya ditampilkan di layar komputer.

  •  Memulai proses download (proses booting)

Setelah BIOS selesai memeriksa firmware POST untuk perangkat
keras lain, lanjutkan ke deteksi disk dan disk (perangkat penyimpanan) yang
memungkinkan Anda menyimpan file boot, mis. B. Hard drive, pembawa data
spasial, pada pembawa data flash. BIOS memeriksa setiap disk/disk dan
mengurutkan setiap disk/disk.

Verifikasi dilakukan pada sektor boot dari setiap disk/disk,
dan jika kegigihan sektor boot ditemukan, perangkat diberi label sebagai
perangkat/disk boot. BIOS kemudian mengaktifkan perangkat/disk boot, seperti B.
sistem operasi yang diinstal pada hard disk atau DVD sistem operasi yang
dimasukkan ke dalam DVD-ROM. Ini ditentukan oleh konfigurasi urutan dan
ketersediaan perangkat/disk booting.

Selain itu, BIOS juga dapat mengaktifkan perangkat
non-penyimpanan seperti adaptor jaringan sebagai perangkat yang dapat di-boot.
Misalnya, instalasi GNU/Linux dapat menggunakan adaptor jaringan sebagai
penginstal yang dapat di-boot.

  • Tetapkan prioritas booting (Boot Priority)

BIOS dapat memprioritaskan perangkat/drive boot dan memberi
pengguna pilihan saat mendeteksi lebih dari satu perangkat/disk boot yang
tersedia untuk boot selama proses boot. BIOS yang lebih baru memiliki menu
konfigurasi boot khusus yang tersedia untuk pengguna.

  • Unduh manajemen kesalahan (kesalahan unduhan)

BIOS mengeluarkan berbagai pesan kesalahan saat komputer
tidak menyala dengan benar. Awalnya, komputer IBM menampilkan pesan “No
base ROM” tetapi kemudian komputer yang lebih modern biasanya menampilkan
pesan “No boot disk found”.

2. Fungsi ekstensi

Fungsi ekstensi adalah menggunakan BIOS untuk mengontrol
perangkat keras yang terpasang, seperti B. beberapa hard drive terpasang,
beberapa VGA yang ada, mouse, keyboard, dan lainnya. Perangkat tambahan ini
dikendalikan melalui chip ekspansi ROM, yang menyediakan fungsi berbeda
tergantung perangkatnya. Fitur ekspansi terkait langsung dengan port dan chip
firmware lainnya di motherboard.

3. Fungsi layanan dari sistem operasi

Berikut adalah beberapa layanan sistem operasi yang
disediakan oleh BIOS:

  • Menyediakan akses I/O perangkat keras

Fungsi utama layanan sistem operasi BIOS adalah menyediakan
layanan untuk sistem operasi atau perangkat lunak lain dalam bentuk
perpustakaan kecil fungsi input dan output untuk mengakses perangkat keras
(hardware), mis. B.: Mem-boot keyboard, mouse, monitor, menulis disk/drive,
dll. Fungsi perangkat keras.

  • Menyediakan akses download

Pertama proses booting sebelum masuk ke sistem operasi,
semuanya dilakukan oleh BIOS. Pada komputer modern, setelah melakukan shutdown
self-test, BIOS dapat langsung memberikan akses untuk mem-boot sistem operasi
seperti Windows 10 menggunakan teknologi fast boot. Ini mempercepat proses
boot, karena BIOS tidak lagi harus membaca disk boot saat tombol daya ditekan,
dan akses ke memori utama sistem diteruskan langsung ke sistem operasi.

  • Menyediakan akses ke pembaruan firmware

Pada komputer modern, BIOS dapat memberikan akses ke sistem
operasi untuk memperbarui firmware perangkat keras. Versi firmware perangkat
disebut mikrokode dan disimpan sebagai kode mesin dalam memori perangkat
khusus. Memori ini bisa berupa EEPROM, Flash Chip, PLCC dan lain-lain.

  • Penyediaan sistem identifikasi akses

BIOS dapat menyediakan akses ke sistem operasi untuk
mengidentifikasi perangkat sistem, perangkat yang baru dipasang, dan perangkat
pemantauan. Misalnya untuk membaca nama CPU, pembuangan panas CPU, mendeteksi
hardware baru, membaca penggunaan memori dan lain-lain.

  • Berikan akses ke jam

BIOS dapat memberikan akses ke sistem operasi untuk mengatur
kecepatan jam untuk perangkat keras seperti CPU dan VGA. Ini biasanya digunakan
oleh para gamer untuk melakukan overclock sistem guna mempercepat peluncuran
game. Sinkronisasi tidak hanya terbatas pada kontrol kecepatan, parameter
konsumsi daya juga diatur di BIOS.

4. Fungsi konfigurasi

Menyediakan antarmuka untuk utilitas konfigurasi

Awalnya, BIOS pada komputer IBM tidak menyediakan antarmuka
(antarmuka pengguna) untuk melakukan konfigurasi BIOS, yang disebut
“Utilitas Konfigurasi”. Seiring kemajuan teknologi, fitur ini akan
dibangun ke dalam BIOS untuk menyederhanakan pengaturan sistem komputer Anda.
Utilitas pengaturan biasanya diakses dengan tombol F1, F2, F10, F12, atau DEL
saat BIOS menampilkan pesan POST. Berikut adalah beberapa fitur antarmuka Setup
Utility.

  • Kelola konfigurasi perangkat keras termasuk konfigurasi
    lanjutan, fitur, dan kecepatan.
  • Mengatur tanggal dan waktu, BIOS menggunakan baterai CMOS
    untuk menyimpan data konfigurasi dan menghitung waktu.
  • Mengaktifkan atau menonaktifkan perangkat
  • Kelola proses pengunduhan, termasuk pesanan
  • Penyediaan fungsi keamanan berupa password BIOS dan
    password hard disk.

Penyediaan Kemampuan Pemantauan

BIOS modern menawarkan opsi tambahan untuk memantau sistem,
seperti: B. Temperatur prosesor, temperatur casing, voltase, kontrol kecepatan
kipas prosesor dan lain-lain. Fitur ini biasanya disebut sebagai “Status
Kesehatan PC” atau “Pemantauan Perangkat Keras”.

Flash firmware BIOS

Flashing firmware adalah fitur yang dirancang untuk
menginstal ulang data mikrokode BIOS atau melakukan pembaruan chip BIOS.
Pengguna dapat memperbarui dari flash disk yang berisi data mikrokode BIOS
melalui antarmuka Setup Utility. Data BIOS umumnya disebut sebagai “gambar
BIOS” yang dapat diperoleh dari situs web produsen motherboard atau dari
vendor produsen BIOS. Kesalahan pembaruan BIOS dapat menyebabkan komputer mati
sepenuhnya dan memerlukan flashing chip BIOS dengan alat flash. Motherboard
yang lebih baru mungkin menawarkan fitur pencadangan gambar BIOS untuk
menghindari risiko kegagalan pembaruan firmware BIOS.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button