Pengertian Grid Computing, Identifikasi sebuah sistem, Serta Manfaat Yang Perlu Kalian Ketahui

Pengertian Grid Computing, Identifikasi sebuah sistem, Serta Manfaat Yang Perlu Kalian Ketahui, Seperti diketahui, komputer modern terdiri dari berbagai
jenis. Ini Di antaranya adalah mobile computing, cloud computing dan grid
computing. Nah, apa itu grid computing?

Sesuai definisinya, Grid Computing adalah jenis komputasi
paralel yang penggunaan sumber dayanya melibatkan banyak komputer yang terpisah
secara geografis tetapi terhubung oleh jalur komunikasi (termasuk Internet)
dengan tujuan untuk memecahkan masalah komputasi yang besar.

Dalam istilah yang disederhanakan, komputasi grid dapat
diartikan sebagai penggabungan atau penggabungan komputer yang berbeda dalam
jaringan, yang kemudian berbagi sumber daya agar dapat memenuhi tugas dan juga
tujuan yang sama.

Beberapa komputer yang dilengkapi dengan fungsi khusus dapat
digunakan oleh komputer lain tanpa harus melakukan instalasi. Karena sistem ini
saling melengkapi. Kami menjelaskan kepada Anda informasi lengkap di bawah ini.

Definisi Komputasi Grid

Komputasi grid adalah sistem sumber daya komputasi
terdistribusi. Sistem jaringan dapat bekerja pada berbagai masalah besar yang
kompleks. Setiap komputer beroperasi di bawah protokol yang sama,
memungkinkannya bertindak sebagai superkomputer virtual dan berbagi sumber
daya.

Komputer harus terhubung ke perangkat fisik melalui Internet
atau jaringan area lokal. Komputer ini juga dapat berkomunikasi satu sama lain
melalui aplikasi yang mendukung tugas ini. Administrator kemudian memainkan
peran mengakses dan mengontrol sumber daya di tiga tempat berbeda.

Grid adalah sejenis “komputer super virtual” yang
melengkapi aplikasi tertentu. Ukuran kisi dapat bervariasi dari jaringan
perusahaan kecil hingga besar.

Komputasi grid bergantung pada perangkat lunak middleware
grid yang memungkinkan mereka untuk berkomunikasi. Middleware digunakan untuk
menerjemahkan node informasi yang mengirimkan informasi yang disimpan atau
diproses ke yang lain ke dalam format yang dapat dikenali. Ini adalah bentuk
“komputasi terdistribusi” atau “komputasi peer-to-peer”.

Komputasi grid berbeda dari komputasi cluster karena dalam
komputasi grid setiap node heterogen dan terdistribusi secara geografis
(misalnya WAN) dan memiliki manajer sumber dayanya sendiri dan melakukan tugas
yang berbeda dan terhubung secara longgar melalui internet atau jaringan yang
lambat, tetapi pada Komputasi cluster sumber daya dikelola . di satu tempat
(seperti LAN).

Saat ini, di dunia komputer, ada tren menjamurnya komputer
pribadi yang terhubung ke jaringan, khususnya Internet, dengan bandwidth yang
cukup besar. Komputer pribadi modern ini sebenarnya sudah lebih dari cukup
untuk berbagai tugas komputasi. Bayangkan jika komputer di Internet tidak hanya
berguna untuk perhitungan, tetapi juga untuk sesuatu yang lebih kompleks.

Evolusi kecepatan prosesor meningkat menurut hukum Moore,
meskipun bandwidth jaringan komputer meningkat lebih cepat. Jalur komunikasi
yang lebih cepat ini membuka peluang untuk menggabungkan daya komputasi dari
sumber komputasi yang terpisah. Perkembangan ini memungkinkan penskalaan
geografis yang lebih besar dari komputasi terdistribusi di luar batas domain
administratif yang ada.

Internet melalui Internet dan email menyediakan mekanisme
mendasar yang memungkinkan sekelompok ilmuwan untuk bekerja sama tanpa
memandang batas geografis. Tetapi bagaimana jika mereka dapat membuat koneksi
antara data, komputer, sensor, dan sumber daya lainnya untuk membentuk
laboratorium virtual? Komputasi grid adalah jawabannya. Komputasi grid
memungkinkan hal ini melalui protokol, layanan, dan kit pengembangan perangkat
lunak untuk berbagi sumber daya yang fleksibel dan dapat dikontrol dalam skala
besar.

Ide aal komputasi grid dimulai dengan komputasi
terdistribusi, yang mengeksplorasi penggunaan komputer terkoordinasi yang
terpisah atau terdistribusi secara fisik. Sistem terdistribusi membutuhkan aplikasi
yang berbeda dari sistem terpusat.

Setidaknya ada dua sisi yang mendorong perkembangan grid
computing saat ini. Kebutuhan sumber daya komputasi yang besar di domain yang
berbeda, serta adanya sumber daya komputasi terdistribusi. Komputasi grid
menawarkan solusi komputasi hemat biaya dengan menggunakan sumber daya
terdistribusi dan heterogen dan mudah diakses dari mana saja. Globus Toolkit
adalah rangkaian perangkat lunak dan pustaka untuk membangun lingkungan
komputasi grid sumber terbuka. Lingkungan grid ini bertujuan untuk
menyederhanakan dan merampingkan eksekusi program yang menggunakan library
paralel.

Tiga hal yang dibagi dalam sistem jaringan adalah: sumber
daya, jaringan, dan proses. Penggunaan atau layanan dari sistem jaringan itu
sendiri adalah untuk melakukan perhitungan throughput tinggi dalam penelitian
atau proses komputasi lainnya yang membutuhkan sumber daya komputasi yang
besar.

Konsep dasar komputasi grid adalah bahwa sumber daya
dikelola dan dikendalikan secara lokal. Sumber daya yang berbeda dapat memiliki
kebijakan dan mekanisme yang berbeda, termasuk menghitung sumber daya yang
dikelola oleh sistem tumpukan yang berbeda, sistem penyimpanan yang berbeda
pada node yang berbeda, kebijakan yang berbeda dipercayakan kepada pengguna yang
sama pada sumber daya yang berbeda dalam jaringan. Karakter dinamis: sumber
daya dan pengguna dapat sering berubah. Dan lingkungan kolaboratif untuk
komunitas elektronik.

Bapak dari grid computing Ia Foster mengatakan bahwa ada 3
hal yang mengidentifikasi sebuah sistem sebagai grid computing, yaitu:

  • Sistem mengoordinasikan sumber daya komputasi yang tidak
    berada di bawah kendali pusat. Misalnya, komputer di Jakarta terhubung dengan
    komputer di Jayapura, Manado, dan Semarang.
  • Sistem menggunakan protokol standar dan terbuka yang
    tidak terkait dengan perusahaan atau produk tertentu.
  • Standar ini diperlukan untuk otentikasi, otorisasi,
    menemukan sumber daya yang tersedia, dan mengakses sumber daya.

Setidaknya ada 5 jenis grid yang dapat diidentifikasi

  • Pertama, Computational Grid, yang menyediakan paket
    komputasi yang aman untuk sumber daya pemrosesan bersama untuk aplikasi
    pemrosesan tinggi dan intensif komputasi.
  • Kedua, Data Grid, yang menyediakan infrastruktur untuk
    mendukung penyimpanan, manipulasi, publikasi, dan manipulasi data dalam jumlah
    besar yang disimpan dalam database dan sistem file yang heterogen.
  • Ketiga, Collaboration Grid, penggunaan jaringan secara
    kolaboratif yang memungkinkan perusahaan dan perusahaan lain untuk mengerjakan
    komponen proyek tanpa mengungkapkan teknologi mereka sendiri.
  • Keempat, jaringan jaringan, jaringan jaringan yang
    menyediakan layanan komunikasi kinerja tinggi, dengan setiap node bertindak
    sebagai router data antara titik komunikasi, selain data caching dan fasilitas
    lainnya.
  • Kelima, utility grid, yaitu layanan utama yang disediakan
    oleh utility grid adalah software dan specialty.

Teknologi komputasi grid menawarkan beberapa manfaat saat
diimplementasikan

  • Pertama, memungkinkan untuk memecahkan masalah yang
    kompleks dalam waktu yang sangat singkat.
  • Kedua, optimalkan sumber daya dengan menggunakan perangkat
    keras yang sangat bagus.
  • Ketiga, kolaborasi itu mudah, dan sumber daya yang
    berlebihan sehingga mengurangi risiko kegagalan ketika ada satu titik kegagalan
    karena beban diambil alih oleh perangkat desktop lain.
  • Keempat, kebijakan dan kontrol dapat dikelola melalui
    perangkat lunak komputasi grid.

Comments

No comments yet. Why don’t you start the discussion?

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.