Kategori Kabel UTP Beserta Kelebihan dan Kekurangan nya Yang Perlu Di Ketahui

Kategori Kabel UTP Beserta Kelebihan
dan Kekurangan nya Yang Perlu Di Ketahui
Kebanyakan orang mungkin sudah familiar dengan kabel UTP,
namun mereka yang berkecimpung di dunia jaringan komputer pasti sudah familiar
dengan kabel UTP. Kabel ini sering digunakan oleh perangkat jaringan untuk
menghubungkan satu komputer ke komputer lainnya.

Kabel UTP pertama kali diperkenalkan di AS sekitar tahun
1983. Kemudian, pada 1990-an, jaringan di AS berkembang pesat, begitu pula
kabel UTP. Terutama dalam mendukung komunikasi digital dan transmisi data.

Kehadiran kabel ini sering dimanfaatkan untuk memperlambat
kecepatan akses internet komputer. Nah kali ini kita akan membahas pengertian,
jenis, kategori dan fungsi kabel UTP secara detail.

Kategori Kabel UTP

Selain jenis yang berbeda-beda berdasarkan lokasi, ada juga
kabel UTP dengan kategori berbeda yang dikenal dengan CAT. Nah kabel UTP ini
diklasifikasikan menurut kualitas transmisi datanya. Semakin tinggi
kategorinya, semakin tinggi kualitas transfer data yang dapat dilakukan.
Berikut beberapa kategorinya:

Kategori 1 – CAT1. Kategori 1 merupakan kategori kabel UTP
yang memiliki kecepatan transmisi paling rendah dibandingkan kategori lainnya,
hanya 1 Mbit/s. Kategori ini digunakan untuk komunikasi analog dan tidak cocok
untuk saat ini.

Kategori 2 – CAT2. Kategori 2 sedikit lebih baik daripada
kategori 1 dan memiliki kecepatan data hingga 4 Mbit/dtk. Ini juga mendukung
transfer data dan suara digital. Biasanya kabel ini digunakan untuk Token Ring
IBM, tetapi sudah tidak cocok lagi.

Kategori 3 – CAT3. Kategori 3 sudah memiliki kecepatan
transfer hingga 10 Mbit/s, yang cocok untuk transmisi data dan komunikasi
digital. Sayangnya, karena perkembangannya, tidak lagi digunakan secara luas,
karena hanya dapat mendukung jaringan 10BASE-T.

Kategori 4 – CAT4. Untuk kategori 4 memiliki kecepatan
transfer hingga 16 Mbps. Kategori ini mendukung penggunaan pada jaringan
Internet 10Base-T dan IBM Token Ring 16 Mbps, meskipun sedang dihapus.

Kategori 5 – CAT5. Ini adalah salah satu kategori kabel UTP
yang paling umum digunakan saat ini dan memiliki kecepatan hingga 100 Mbit/s.
Kabel ini bahkan dapat beroperasi dengan kecepatan transmisi hingga 1 Gbit/s,
asalkan panjang kabel tidak lebih dari 100 meter. Ini sudah mendukung Fast
Ethernet (100BaseT).

Kategori 5e – CAT5e. kemudian muncul kategori 5e, yang
mendukung transfer data hingga 1 Gbit/dtk. Tidak apa-apa jika kabel ini
direkomendasikan untuk jaringan Gigabit Ethernet.

Kategori 6 – CAT6. Kategori kabel UTP yang mendukung kecepatan
transfer data hingga 10 Gbps pada frekuensi koneksi 250 MHz. Biasanya kabel UTP
ini digunakan untuk jaringan Gigabit Ethernet bahkan hingga 10G Ethernet,
asalkan panjang kabel tidak melebihi 55 meter.

Kategori 6a – CAT6a. Sedikit lebih baik dari kategori
sebelumnya, dimana kabel ini dapat berkomunikasi pada frekuensi yang lebih
tinggi, hingga 500MHz.

Kategori 7 – CAT7. Terakhir, ada Kategori 7 yang mampu
mentransfer data dengan kecepatan hingga 10 Gbps dengan frekuensi hingga 600
MHz.

Spesifikasi kabel UTP

Dari penjelasan yang banyak dan detail di atas, setidaknya
kita bisa menarik beberapa kesimpulan mengenai ciri-ciri kabel UTP:

  • Bagian dalam terdiri dari 8 utas, masing-masing warna
    dipasangkan.
  • Kecepatan transfer hingga 1000 Mbit/dtk dan panjang kabel
    maksimum yang disarankan adalah 100 meter.
  • Impedansi sekitar 100 ohm
  • Menggunakan konektor RJ-45.
  • Setiap pasangan warna dibungkus dalam 4 pasang dan tidak
    terlindung.

Fungsi warna kabel UTP

Seperti yang sudah saya jelaskan di atas, kabel UTP ini
memiliki komponen warna yang berbeda-beda. Setiap warna memiliki fungsinya
masing-masing. Dari 8 warna kabel UTP tersebut, mereka berperan, tergantung
warnanya :

  • Biru memenuhi fungsi menyediakan paket bahasa.
  • Brown melakukan fungsi konduktor tegangan DC.
  • Hijau bertindak sebagai pembawa paket data.
  • Jingga bertindak sebagai pembawa paket data.
  • Wit-Blauw berfungsi menyediakan paket bahasa
  • Putih-coklat menjalankan fungsi konduktor DC.
  • Putih-hijau berfungsi sebagai pembawa paket data.
  • White-Orange bertindak sebagai pembawa paket data.

Kabel UTP tentu saja bukan kabel yang sempurna. Tentu
memiliki kelebihan dan kekurangan. Berikut penjelasan lengkapnya:

Kelebihan Kabel UTP

Kabel UTP memiliki harga yang relatif murah, sehingga tidak
ada yang menghalangi meluasnya penggunaan kabel ini.

Kabel ini memiliki diameter yang lebih kecil dari kabel STP.
Ukuran yang lebih kecil membuat instalasi jaringan lebih mudah.

Kabel UPT lebih fleksibel daripada kabel STP karena kabel UTP
tidak memiliki pelindung aluminium foil.

Proses pemeliharaan jaringan dengan kabel UTP cukup
sederhana dibandingkan dengan STP.

Kekurangan kabel UTP

Ada kelebihannya, tentu ada juga kekurangannya. Berikut
adalah beberapa kelemahan kabel UTP:

  • sensitif terhadap interferensi elektromagnetik dari
    perangkat lain.
  • karena termasuk dalam kategori kabel “tidak
    berpelindung”, lebih mudah untuk dilepas.
  • Tidak cocok untuk skala besar.
  • Jangkauan kabel UTP cukup terbatas, hanya sekitar 100 meter.
  • Transfer data biasanya lambat dan karena itu lebih rendah
    dari kabel serat optik, yang terkenal dengan kecepatannya.

Hal ini berlaku untuk hal-hal yang berkaitan dengan kabel
UTP. Tentu banyak manfaat yang bisa kita dapatkan dari kabel UTP. Meskipun
banyak jenis kabel lain yang sedang dikembangkan untuk bersaing dengan kabel
UTP.

Comments

No comments yet. Why don’t you start the discussion?

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.